Mahasiswigila's Blog

Just another WordPress.com weblog

Tuyul Takut Karet 4 Maret 2010

Filed under: Uncategorized — mahasiswigila @ 7:38 am

Duit…duit.. duit…

Uang… uang… uang…

Nggak bisa lepas dech kehidupan ma ntu barang. Bahkan ntu barang bisa bikin mata sebagian orang jadi juling berwarna ijo.

Kalo aku seh, jujur, biasa aja tuw ma ntu barang, walo kalo ada yang nyuguhin juga nggak nolak, tapi aku nggak benci banget ataupun terobsesi banget gitu. Lha sekarang, apa coba yang dipakek buat biayain aku kuliah, buku, kertas, foto kopi, dan segala tetek bengeknya kalo nggak uang coba? Apa juga yang bakalan dipakek buat bayar warnet, pulsa, dan kawan-kawannya kalo nggak barang yang namanya duit.

Banyak cerita-ceritaku yang berhubungan ma ntu barang, and kalo di baca yang ada malah bikin terkesan nyia-nyiain waktu gitu aja. tapi gimanapun, lumayan lah buat nambah-nambahin jumlah biaya buat bayar wanet.

Gini ceritanya,

Dulu, waktu awal-awal aku pindahan ke Surabaya, masih bingung ama yang namanya ngelola duit sendiri, apalagi nominalnya kan bukan nominal uang jajan biasanya waktu masih di rumah. Nah, karena itu pula aku sering naro uang sembarangan, bisa di saku jaket, celana, rok, baju, bahkan di dalem sarung bantal.

Sampek akhirnya, aku mulai ngerasain gimana rasanya kehilangan duit. Hadooohhh… rasanya jadi langsung jadi ibu-ibu, sok mikir besok makan pakek apa, jajan pakek apa, musti ngirit gimana caranya. Pokoknya jadi sok-sok mikir gitu dech.

Kehilangan pertamaku saat itu di kelas. Aku sengaja ninggal dompet yang ada di dalem tas. Tapi aku nggak seceroboh yang kalian kira lho, aku nitipin tas aku ke temen-temen yang ada di kelas, jumlahnya ada sekitar 15-an ekor dah. Tapi anehnya, waktu aku balik ke kelas, ntu dompet yang masih dalam keadaan rapi, dan masih dengan posisi semula (aku selalu nginget posisi dompetku), yang awalnya ada 1 lembar 100rb, 1 lembar 50rb, 2 lembar 10rb, 3 lmbar seribuan (kayak mau main monopoli aja), waktu aku liat lembar yang 100rb udah RAIB! Kalian tau apa itu raib? Ntu tuh bahasa semi-nggebang-rejoso-surabaya dari HILANG! Kalo ‘hilang’ ngerti kan? Bagus…

Nah, saat aku tanya temen-temenku, mereka pada bilang nggak ada yang nyentuh tas keren dan imudh tapi agak butut itu. Holaaa…

Kehilangan keduaku saat dirumah. Waktu itu aku mau ke Indomaret buat beli barang-barang nggak jelas tapi diperlukan. Sebelum berangkat, aku ada ritual khusus, yaitu memeriksa isi dompet, jangan sampek udah nyampek kasir ternyata uangku ada di saku jaket yang satunya. Modar kan?

Nggak ingat berapa nominalnya, tapi yang jelas ada 2 lembar 100rb-an nangkring dengan pulas didalem dompet. Leghaaaa… eh ternayata waktu nyampek pintu masuk indomaret, aku meriksa lagi ntu dompet, jreng… jreng… jreng… ntu duit merah udah tinggal satu! Tinggal berapa anak-anak? SATUUUU….

Holaaa…. Dua kali dah ngerasain musibah aneh tapi nyata yang menggila!

Dan ne yang (semoga saja) terakhir. Ne aku alami di rumah. Waktu itu pulang dari kampus langsung naruh tas gitu aja di depan TV dan kebetulan suasana lagi sepi, entah dapet bisikan dari mana, tiba-tiba ada krentek buat meriksa isi dompet. Ada 1 lembar 100rb-an, 2 lmbar 50rb-an, dan beberapa uang kecil yang lumayan gede. Abis gitu aku kembaliin ntu dompet ke dalem tas dan jugaa entah dapet wangsit dari mana aku pengen aja ngafalin posisi dompet.

Abis gitu, aku langsung ke dapur buat ngambil minum sekalian nengok meja makan, karena ngerasa nggak laper, aku tutup lagi ntu tudung saji trus langsung balik ke ruang TV buat ngambil tas dan langsung naek ke kamar. Nyampek kamar, aku dapet bisikan lagi buat meriksa isi dompet.

JEDHUAR… DHUORR!!! Ntu duit merah udah nggak keliatan batangnya. Tapi duit yang laen masih wutuh. Serem gag seh???

Asli rasanya waktu ntu frustasi abis, ampir gila! Gimana nggak coba? Ntu uang baru aja aku dapet dari beasiswa orang tua peduli (hohohohooo), dan padahal ntu uang buat jatah 2 minggu, termasuk uang jajan, foto copy, iuran gag jelas di kampus, dan laen-laen. Gimana bisa bertahan??? Mau minta orang tua lagi, tapi masak pakek alesan uang hilang lagi? Salah-salah nta malah dibilang bo’ong, secara aku udah dua kali ilang kehilangan uang 100rb, basi banget kan?

Akhirnya dengan kenekatan yang bener-bener nggak pernah aku sangka sebelumnya, aku nekadh nggak bilang ke ortu tentang masalah neh. Harus bisa! Tapi ternyata niat nekatku ntu musti aku cabut lagi gara-gara ada iuran buat mata kuliah olahraga, ma buat beli bahan praktikum yang GJ. Hahahahaa…

Gar-gara frustasi cuz ortu hampir aja nggak percaya, sore-sore aku akhirnya mutusin buat nuntun TV bentar. Em.. itung-itung rekreasi bentar laaahh… waktu ntu aku ngeliat serial Upin-Ipin yang entah udah diputer untuk yang keberapa kalinya. Ntu TPI napa che kok terkesan nggak serius dan seadanya aja buat muter film. Sempet Be-Te juga seh waktu tau klo yang diputer ntu udah untuk aku liat kurang lebih 10 kali lebih. Tapi mo gimana lagi? Gag seru juga bengong-bengong. Tapi rupanya kali ini TPI muterin serial Upin-Ipin yang tentang tuyul, ntu film bilang kalo tuyul ntu cumn ngambil sebagian uang aja, yang lainnya tetep di biarin. Dan kalo mau nangkep ntu tuyul, tebarin aja kacang ijo, ntar pasti ntu tuyul bakalan ngitung ampek pagi. Hahahahaaa.. konyol tapi bisa di coba tuh…

Aku lagsung nyambangi lemari yang terpojok di pojokan ruang makan dan ku temuin kacang ijo sisa praktikum biologi umum minggu lalu. Lumayan neh. Tapi tiba-tiba aja ada perasaan nggak enak kalo akhirnya aku jadi beneran ngejalanin niat ntu. Aku ngelayangin pandangan ke sekeliling rumah. Malam ini aku bakalan sendirian jaga rumah, semua orang pada nggak ada. Waduh, kug jadi serem gini ya?ntr juga kalo akhirnya si tuyul jadi ngitung kacang ijo yang aku sebarin, yang ada malah akunya yang pingsan ketakutan. Tidaaakkkk!!!!

Akhirnya aku mutusin buat ngembaliin ntu kacang ijo di lemari ruang makan. Kayaknya ntu usul nggak cocok buat sekarang.

Besoknya waktu aku kuliah aku curhat ke temenku tentang semua yang aku alamin. Mulai dari kehilangan pertama ampek ide gila dari Upin-Ipin yang nggak jadi aku lakuin. Awalnya aku kira dia bakalan ketawa setengah mati ngedenger ceritaku yang kontolnya hidup-hidup gitu, tapi ternyata dia ngedengerin dengan seksama dengn wajah prihatin seakan aku adalah orang paling malang yang pernah dia temuin.

Setelah ceritaku selesai, dia akhirnya mengucapkan sepatah dua patah kata tentang simpatinya padaku, dan di akhiri dengan usulan yang nggak kalah konyolnya dari usulan Upin-Ipin. Dia ngasih usul ke aku alo setiap aku punya uang seratus ribuan musti digulung pakek karet, tau dech apaan alasan ilmiahnya tentang ntu, yang jelas katanya dia dapet usul ntu dari ibu kantin tempat biasanya aku sarapan di kampus.

Setelah mikir-mikir dengan gaya sok intelek akhirnya aku iyain aja usulan dia dengan pemikiran logis bahwa tuyul bakan susah ngambilnya, nggak cuman iya-in, tapi juga langsung aku praktekin saat ntu. Jreng… jreng… jreng…

Seminggu… dua minggu… dua bulan… cihuy, ntu tuyul lagi cuti ngambilin duitku! Bahkan kayaknya dia di PHK dech ama bosnya. Hahahahaaa…

 

Sarjana Photo Copy 26 Februari 2010

Filed under: Uncategorized — mahasiswigila @ 9:59 am

“buruan foto copy gih… biar bisa punya buku ajarnya”

“Kamu yang beli bukunya, aku yang foto kopi, gimana? Irit kan?”

Oalaaa…

Ini nih salah satu percakapan para calon Sarjana Photo Copy, gelar yang paling gampang, nggak perlu banyak keluar bujet. Gimana nggak? Buku yang cuman 200-an halaman aja harganya bisa nyampek 50rb, bahkan bisa lebih, padahal yang keren cuman penerbit ma penulisnya.

Nggak salah dech kalo misalnya usaha foto copy sekarang lumayan menguntungkan, apalagi diwilayah sekitar kampus gitu. 6 kios fotokopi bisa hidup berdampingan, bertetangga dan rukun satu sama laen.

Tapi emang nggak dipungkirin lagi dah, yang namanya minjem buku trus di fotokopi ntu udah jadi sesuatu yang BIASA.. ayo, ucapkan, BIASA! Be-I-A-eS-A, BIASA! Buku yang harganya bisa nyampek 65rb, kalo difoto kopi plus di jilid rapi, harganya bisa dibanting ampek 10rb-an, bahkan bisa nggak sampek segitu.

Pengalaman pribadi nih, cerita ini murni terjadi walau ada banyak sekali pemakaian majas Hiperbola di sana sini situ.

Jadi gini ceritanya. Waktu semester satu dulu, aku paling mumet muter mubeng megap-megap merem melek kalo udah ketemu ama yang namanya Matematika Sains, hoaaaahhh… rasanya lebih mending disuruh nyuci cuciannya orang sekampung dech. Nah, karena 7M tadi (Mumet, Muter, Mubeng, Megap-megap, Merem Melek), aku jadi nggak sempet nyatet, soalnya sibuk ma usaha masukin cucian-cucian angka ntu ke dalem otakku yang lemotnya setengah hidup, selain itu juga aku bingung mau nulis mulai dari mana neh?

Ampek akhirnya ntuh dosen ngasih tau kalo dalam waktu dekat bakalan ada UTS, kalang kabut dech neh pikiran, mana yang namanya rak ingatan jangka panjang pada ngacir gitu aja lagi. Ternyata aku nggak sendirian, dari satu kelas yang jumlahnya 38 ekor anak, sekitar 20 anak lebih ikutan merem melek plus megap-megap. Hehehe.. senasip booo’…

Usut punya usut, nggak tau dech siapa yang mulai punya usul duluan, tiba-tiba aja ada anak yang teriak di depan kelas, berusaha nenangin temen-temen yang ikutanpada ribut nyolong nafas.

“WHOY TEMEN-TEMEN” aje gile ntuh suaranye, satu kelas langsung pada diem, yang awalnya megap-megap langsung mingkem, yang awalnya merem melek langsung anteng, yang awalnya berusaha nyolong nafas langsung dapet pinjaman. Tapi aku yang ada di pojok ruangan langsung buka internet and nyari informasi dokter THT terdekat, bener-bener gile nih suara.

“barusan aku dapet informasi, UTSnya hari Rabu besok..” lanjutnya yang akhirnya berhasil bikin yang megap-megap jadi langsung kaya kena penyakit ayan, yang merem melek langsung hampir juling, yang tadinya udah dapet pinjaman nafas sekarang ntu nafas kayak kabur lagi. Aku? Aku langsung lemas dan mengizinkan para tulang-tulangku untuk cuti sejenak.

Tau apa yang langsung aku lakukan saat masa cuti tulangku udah habis dan kesadaranku kembali pulih? Aku langsung membuka buku catatan materiku dan kudapati sebuah buku baru yang masih halus sehalus sutra yang habis direndam air aki.

GILA!!!

Kalo kayak gene gimana bisa belajar ntar? UTSnya kan kurang 3 hari lagi! Rasanya kali ini aku dapet penyakit komplikasi, megap-megap, merem-melek, dan berusaha nyari utangan nafas.

Berpikir.. berpikir… berpikir… ayo Dita, cari jalan keluarnya, bukan anak Imudh namanya kalo nggak pinter nyari jalan keluar (hohohohohohohoo…). Ayo.. berpikir… gunakan otakmu Dita, jangan pakek dengkul mulu…

CRINK…

Ada lampu kecil yang muncul diatas kepalaku, tapi belum nyala. Apa-apaan seh neh? Masak program pemadaman bergilir PLN ikut nyerang lampu ideku? Ups, ternyata emang blom  aku nyalain.

CLONG…

Walaupun backsoundnya nggak mendukung, tapi akhirnya lampu ideku nyala juga.

Aku langsung berdiri dengan kepalan tangan yang menunjukkan tekad besarku untuk memajukan negara persatuan Republik Indonesia. Upz, maksudku tekad yang kuat untuk melaksanakan ide baruku sebagai jalan keluar di kesempatan yang sempit ini. Jreng… jreng… jreng..

Aku berjalan dengan keyakinan penuh menuju dua orang temanku yang terkenal paling rajin di kelas. Dengan keberanian yang menggila segila orangnya, ku beraanikan diri mengajukan beberapa kata,

“guys, minjem catetan kalian dunk, catetan kalian kan paling lengkap dan rapi, aku mau foto kopi nih, catetanku banyak yang bolong tuh…” haiya… akhirnya terucap juga.

Kedua temanku tadi tersenyum kecil sambil memberikan buku catatannya padaku. Seingatku, saat itu aku berbicara dengan sound stereo yang sudah paling minimal volumenya, tapi entah suaraku yang terlalu keras atau telinga temen-temenku yang pada tajem, tiba-tiba ada yang teriak,

“Dit, keterlaluan deh loe!” mampus! Habis ini pasti aku bakalan jadi kambing guling yang pas banget buat disantap siang-siang gini, mana pada laper semua lagi. Denger komentar mereka, aku cuman bisa cengar-cengir nggak karuan.

“keterlaluan loe neh, masak mau foto kopi sendirian? Gue nitip juga donk!” lanjutnya masih dengan penuh semangat.

TOENG… TOENG…

Hahahahahahaaa…. Kalian tau kelajutannya? Mereka semua pada minta nitip foto kopi buku catetan. Senasip dah! Langsung dech, saat itu juga, aku menunjuk seorang temanku untuk menjadi bendahara alias nyatetin nama plus ngelola duit anak yang pada mau nitip foto kopi  trus langsung berangkat dengan senyum merekah

Tuh kan.. bener kan apa kataku? Sarjana foto kopi ntu sarjana yang nggak sulit buat diraih! Setuju?

 

Peri Cucian, eh, Tugas 21 Februari 2010

Filed under: Uncategorized — mahasiswigila @ 7:14 am

Satu… dua… tiga… sepuluh… lima belas… dua satu???

Hah gila? Seenggaknya minimal segitu banyaknya cucianku minggu ini, eh, lebih tepatnya dua minggu ini. Ups, dua minggu? Kayaknya lebih dech…lebih dikiiiiitttt…

Z mungkin segitulah, nggak sanggup ngelanjutin hitunganku lagi, segini aja udah berhasil bikin aku terpuruk di pojokan kamar dengan tatapn layu mengiba berharap seekor (?) peri keluar dari dalem lemari dengan senyum merekah lalu mengayunkan tongkatnya kearah cucianku dan DHUOR!!!! Cucianku langsung bersih tertata, dan GOSONG!!! Ugh….

Kembali ke cucian-cucianku yang menggila.

Aku menatapnya dengan kasihan, benarbenar kasihan neh cucian-cucian ini, terlantar tanpa sentuhan si empunya. Kasian. Kasian. Kasian.

Nggak lama aku ngelihat tumpukan gila itu, sebuah suara mirip orang lagi diare muncul dari balik bed cover yang belum aku rapiin setelah bangun tidur. Apan tuh? Jangan-jangan ada nyamuk yang diare buang angin sembarangan? Tapi kalo ngedengerin suaranya, kayaknya bukan nyamuk dech, terlalu keras. Atau jangan-jangan ntu tadi suara si LeJing lagi buang kotoran? Kalian tau siapa itu Lejing? Lejing ntu boneka yang bentuknya kayak hasil persilangan gagal dari lebah ma anjing, yang akhirnya melahirkan anjing berbadan lebah, ntu boneka aku dapet dari seorang temen yang dengan baik hati ngado waktu aku ultah kemaren.

Kembali ke suara gak jelas tadi.

Biar nggak mikir yang aneh-aneh, apalagi jorok, langsung aja aku bergerak dengan penasaran menyibak bed cover biru bergambar koala, (alhasil, kamar yang aslinya udah berantakan, jadi semakin nggak jelas bentuknya). Ternyata ada jawaban yang paling realistis dari hipotesis-hipotesis gilaku tadi. Ternyata suara itu adalah….. suara Hp! Great! Ucapkan lagi, Ha-Pe!hohohooo…

Ada satu sms dari salah satu temen di kampus. “Dit, kamu yang ngerjain tugas ilmu Pengetahuan lingkungan ya? Aq kayaknya nggak ada literatur neh…” jreng… jreng… jreng… baru inget kalo ada tugas yang dikumpulin besok sore, tugas presentasi! Ugh… sendiku rasanya udah pengen cuti sementara ngeliat keadaanku kayak gini.

Eh, tapi ada satu kejutan lagi. Ntu Hp murahan bunyi lagi, dengan bunyi yang sama-sama menjijikkan. Mungkin sebentar lagi aku bakalan menuntut pabrik Hpku karena nggak kreatif ngasih ringtone.

Satu pesen lagi, dari temen yang lain di kampus. “frend, dah selesai ngerjain artikel kewarganegaraan yang tentang Wawasan Nusantara blom?”

Jedhuar!!!! Ada lagi? Q intip lembar kerjaku. Kewarganegaraan: artikel wawasan nusantara, dikumpulin hari Senin, 22 Februari! Itu artinya juga BESOK! Ucapkan sekali lagi BESOK! Be-E-eS-O-Ka, dibaca BESOK!

Alamaaaakkkkk!!!!!

Aku terlongo sesaat, menatap cucian gila, laptop dan lemari bukuku bergantian. Mana duluan neh yang bakalan aku lakuin? Kalo misalnya aku ngeduluin cucian gilaku, gimana nasib para tugas yang sama gilanya ini? Kalo misalkan aku ngeduluin tugas yang akhirnya juga ku sebut gila ini, besok kuliah mo pakek baju apa?

Uuugggghhhhh!!!!

Aku bebaring di kasurku. Menatap langit-langit dengan tatapan nestapa. Kali ini aku nggak bakalan ngebayangin ada peri pembantu lagi, ntar yang ada bakalan gosong semua.tiba-tiba aku teringat dengan VCD yang aku sewa. Ya Tuhan… seharusnya kan sudah aku kembalikan kemaren lusa!!!

Aku bangkit dengan ikat kepala merah putih di kepala. Wajah bercorak hitam garis-garis yang berasal dari pantat panci, menggenggam erat sebuah banbu runcing dengan semangat persatuan yang akhirnya juga menggila. SERAAAANNGGGG!!!!!!

Aku turun dengan cucian di bak, membawanya ke mesin cuci. Masih dengan semangat persatuan Indonesia aku akhirnya menyelesaikan cucian dengan waktu kurang dari 2 jam (dengan nonton sponge bob di sela-selanya), sama sekali nggak sepadan dengan mikir ala Einstein yang aku lakukan sebelumnya selama 1 jam lebih.

Crot. Crot. Crot. crot….

Stop! Jangan berpikiran aneh-aneh, itu suara Hpku, ingat?

“aku ketempatmu ya, minjem laptop kamu buat ngerjain tugas KWN kelompok kita, aku udah selesai, tinggal ngetiknya aja. Biar irit minjem laptopmu ya…”

OMG!!! Dialah periku!!! Nggak pakek gosong!!!

 

Jerawat=sunat=? 20 Februari 2010

Filed under: Uncategorized — mahasiswigila @ 1:49 pm

Hadoohhhh….

Pagi ini aku disambut dengan cerianya hari, gimana nggak? Hari Sabtu booo’… bangun langsung liat kalender buat mastiin kalo hari ini benar-benar hari Sbtu, takutnya kayak dulu, hari Sabtu dikirain hari Jum’at, trus langsung ngebut ke Kampus, eitz…. Ternyata kampusnya SEPI! Eja sekali lagi ES-E-PE-I, dibaca SEPI!

Great! Ternyata hari ini emang bener hari Sabtu (sekedar informasi, aku memastikannya dengan memeriksa 6 kalender yang ada di rumah). Walau keadaan agak basah karena 2 hari berturut-turut hujan nggak mau cuti juga, tapi hari ini bener-bener SEGER!

Agenda kebiasaan langsung ke kamar mandi buat cuci muka, mandinya belakangan aja! Sebelum cuci muka ada kebiasaan sebelumnya yaitu menyapa “Cermin Ajaib”, hahaha… ntuh cermin emang ajaib lho… setiap aku ngaca, yang muncul pasti cewek imut setengah hidup. Dan memang dia adalah cermin paling setia, karena pagi inipun yang muncul adalah bayangan cewek imut. Sekali imut tetap imudh! MERDEKA!!!

Tapi ternyata, ada sesuatu yang berbeda dengan cewek imudh tadi, ternyata ada 2 buah apel merah ranum yang amat mini sekali banget muncul di pipi kanan dan kirinya. Holaaa… apaan tuh???

Saking nggak percayanya ma hal ini, aku langsung memeriksa ke cermin lain yang ada di rumah, sama aja! Ayo, katakan, “SAMA AJA”!. Berpikir… berpikir… berpikir…!!! Apaan seh ni namanya? AHA!!! Mungkin inilah yang dinamain jerawat! Dan hebatnya, mereka datengnya keroyokan, langsung 2 sekaligus. Pasti bahasa latinnya Jerawatus nongolus keroyokaniceae.

Wait! Apa yang aku bilang barusan? Jerawat? TIDAAAAKKKK!!!!!! Ya Tuhan! Apa salahku??? Hikz… rasanya Surabaya jadi mendung lagi. Jerawat? Arrrggghhhh….

Aku melewati hari ini dengan berpikir keras cara mengatasi ini semua. Sempet nggak PeDe waktu diajak ke acara keluarga di RM. Agis, Surabaya. Tapi mau gimana lagi? Nggak bakalan dech aku nolak gitu aja ajakan ini, pasti nyesel banget kalo sampek nggak dateng.

Ternyata bener, disana aku udah nggak mikirin lagi tentang buah apel ini. Makanan-makanan satu persatu masuk menyapa lidah dan perut yang kelaperan. Sampek akhirnya perut udah nggak kuat lagi dimasukin apapun. Waktu aku duduk-duduk, si empunya acara nyamperin. Ehem… aku belum cerita ya kalo ini ntu acara Khitanan a.k.a Sunatan, kalo nanya bahasa latinnya, jawabannya Potongus itunyaceae.

Cring! Sebuah bohlam lampu nyala diatas kepalaku, reflek aku langsung menghindar soalnya takut kejatuhan, secara, aku duduknya dibawah lampu pas. Tapi bukan masalah lampu yang bakalan di bahas, ato masalah PLN yang bakalan bikin program mati lampu bergilir, atau orang0orang pedalaman yang pada belom dapet jatah listrik, ato tetangga gang yang jualan lampu bohlam, atau juga bakalan bahas adik keponakan yang kesetrum, BUKAN! Ayo ucapkan, BUKAN! Be-U-Ka-A-eN! BUKAN! Tapi yang bakalan kita bahas adalah ide yang muncul barusan. Kalian tau apa itu?

AHA! Gimana kalo jerawatku ini di sunat aja? Biar nggak macem-macem lagi tuh… ide bagus! Selama ini de pedesaan kan orang tua yang kolot kalo marahin anaknya pasti bilang “tak Sunat engkok awakmu!” alias “nanti aku sunat lho..” klop kan??? Neh jerawat kan juga nakal. Gimana? Setuju???

Tapi aku berpikir lagi, kasian juga neh jerawat kalo disunat, lagian akunya aja yang ngeri (STOP! Gag boleh bayangin yang aneh-aneh!).  ngebayangin bapak dokter yang bagian nyunat aja dah ngeri.

Uhhm… kayaknya cari cara ala cewek aja dech, ada usul?

slah satu jerawat hari ini

 

I.N.T.R.O.D.U.C.T.I.O.N

Filed under: Uncategorized — mahasiswigila @ 1:40 pm

holaaa….

hola…

holaaaaaaa……

perkenalan dulu yey…

kenalin, namaku Dita, kalian nggak perlu ngerti nama lengkapku, just it! humm..

aku anak pertama dari 3 bersaudara, sebuah keluarga yang aman, nyaman dan tentram tanpa perlu pusing mikirin hal-hal yang aneh, mensyukuri hidup apa adanya…

lahir pada tanggal ke-27 dari bulan Juni, tepat pada tahun 1994. dulu lahir di sebuah kota yang aman, tentram, dengan sebutan kota santri… ayo tebak… zupz! JOMBANG! katakan, JOMBANG, Je-O-eM-Be-A-eN-Ge…. JOMBANG!!! HUraaaaaa….

namun, sekarang sedang menuntut ilmu, hummm… lebih tepatnya menuntut pengalaman di kota pahlawan, kota metropolitan nomer dua di Indonesia (menurut q)…. SURABAYA…. Huraaaaa!!!!

uuhhhmmmm…., apa lagi ya? tinggi 158 cm, berat badan 43 kg, kulit sawo matang, manis,

udah dech… ntu ae, ntar kalo banyak-banyak bikin naksir lage…

met baca z guys… jangan lupa taruh komennya, oce???

Enjoy it!!!

 

Hello world!

Filed under: Uncategorized — mahasiswigila @ 1:23 pm

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!

 

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.